Wednesday, January 21, 2015

Cara Cepat Belajar Bahasa Minang

Tags

Bahasa Minang adalah bahasa yang gampang dipelajari. Banyak kosa kata dalam bahasa Minang yang bertransformasi dengan cara tertentu menjadi kosa kata bahasa Indonesia. Untuk orang di luar Minang, baiklah kita akan melihatnya dari bahasa Indonesia yang bertransformasi dengan cara tertentu hingga terbentuk kosa kata Minang. Dalam penggunaannya dalam kalimat tak akan jauh berbeda.Jika anda menguasai cara-cara tersebut, dijamin dalam tempo sesingkat- singkatnya anda akan bisa berbahasa Minang, setidak-tidak paham. 

Berikut ketentuan umum tersebut: Sebagian besar kata yang berakhiran ‘a’ dalam bahasa indonesia akan berubah menjadi berakhiran ‘o’ dalam bahasa Minang. Tapi tidak semua ya. Contoh: ada, siapa, apa, tiba, janda, kaya, raya, iya, rata, bila, nyata, rasa, bahasa, pusaka, mata, akan menjadi: ado, siapo, apo, tibo, jando, kayo, rayo, iyo, rato, bilo, nyato, raso, bahaso, pusako, mato. Kosakata minang tidak mengenal huruf kedua penyusun kata berupa huruf ‘e’ , jadi diubah menjadi ‘a’. Contohnya nanti akan menyusul, tapi ini harus diingat baik-baik. 

Akhiran kata-kata yang berakhiran ‘-as’ dalam bahasa Indonesia akan berubah menjadi ‘-eh’ . Contoh : balas, kuras, malas, atas, tunas, pintas, batas akan berubah menjadi: baleh, kureh, maleh, ateh, tuneh, pinteh, bateh Berdasarkan aturan umum ke 2 dan ke3 di atas, maka kata-kata seperti: beras, jelas, keras, lekas, lemas, pedas, tebas, gelas, belas akan menjadi: bareh, jaleh, kareh, lakeh, lameh, padeh, tabeh, galeh, baleh 

Akhiran kata yang berupa ‘-at’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi akhiran ‘ek’, tapi ‘k’ dibaca menggantung sepertimembaca –e’. Contoh: bulat, penat, sunat, semat, empat, tempat, kerat, silat, berat, ketupat, dapat, akan menjadi: bulek, panek, sunek, samek, ampek, tampek, karek, silek, barek, katupek, dapek. 

Akhiran kata yang berupa ‘-ing’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-iang’ . Contoh: Maling, anjing, pusing, pening, runcing, belimbing, tebing, kering, asing, suling, anting, baling-baling akan berubah menjadi: maliang, anjiang, pusiang, paniang, runciang, balimbiang, tabiang, kariang, asiang, suliang, antiang, baliang-baliang. 

Akhiran kata yang berupa ‘-uh’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-uah” . contoh: kumuh, basuh, keruh, luruh, guruh, suruh, suluh, runtuh, tujuh, sepuluh menjadi : kumuah, basuah, karuah, luruah, guruah, suruah, suluah, runtuah, tujuah, sapuluah. 

Akhiran kata yang berupa ‘-ur’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-ua’. Contoh: kasur, sumur, telur, sayur, mujur, guyur, hancur menjadi: kasua, sumua, talua, sayua, mujua, guyua, (h)ancua. 

Akhiran kata yang berupa ‘-uk’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-uak’, tapi ‘k’ dibaca menggantung. Contoh: buruk, beruk, teluk, handuk, busuk, susuk, masuk, suntuk, menjadi : buruak, baruak, taluak, handuak, busuak, susuak, masuak. 

Akhiran kata yang berupa ‘-ut’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-uik’ tapi ‘k’ dibaca menggantung. Contoh: lutut, semut, kentut, perut, belut, kusut,susut, kalut berubah menjadi: lutuik, samuik, kantuik, paruik, baluik, kusuik, susuik, kaluik 

Akhiran kata yang berupa ‘-us’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-uih’ . Contoh: lurus, kurus, lulus, terus,berubah menjadi: luruih, kuruih, luluih, taruih 

Akhiran kata yang berupa ‘-ung’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-uang. Contoh: Untung, kalung, sarung, terung, gulung, busung, kurung, junjung, berubah menjadi untuang, kaluang, saruang, taruang, guluang, busuang, kuruang, junjuang. 

Akhiran kata yang berupa ‘-ih’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-iah’ . Contoh: putih, kasih, pilih,sedih, rintih,berubah menjadi: putiah, kasiah, piliah, sadiah, rintiah, 

Akhiran kata yang berupa ‘-ik’ dalam bahasa Indonesia, berubah menjadi ‘-iak. Contoh: itik, bilik, jentik, lentik,berubah menjadi itiak, biliak, jantiak, lantiak. 

Akhiran kata yang berupa ‘-ar’ dalam bahasa Indonesia, akan mengalami penghilangan huruf ‘r’ dalam bahasa Minang . Contoh: pasar, luar, sebentar, benar, antar, datar, akan menjadi: pasa, lua, sabanta, bana, anta, data. 

Seperti bahasa Indonesia, bahasa Minang juga mempunyai awalan (prefiks). Awalan ber- , me-, ter- dalam bahasa Indonesia berubah menjadiawalan ba-, ma-, ta-, Contoh: ber- menung, me-manjat, ter-lambat. Akan berubah menjadi ba-manuang, ma-manjek, ta-lambek (lihat aturan transformasi kata di atas). Kata depan (preposition) ke, akan berubah menjadi ka. Demikianlah sekelumit tentang bahasa Minang. Memang ada kosa kata lainnya yang sama sekali tidak sama dengan bahasa Indonesia.Seperti kata: Besar, ibu, satu, bagus, uang, celana di mana dalam bahasa Minang menjadi : gadang, mande, ciek, rancak, pitih, sarawa. Semoga bermanfaat.

Seorang INTROVERT yang Menyukai Dunia Blogging Di akhir tahun 2015 samapi dengan sekarang, yang sedang Belajar  Mengenal Dunia Blogging dan Harapan Ingin Menjadi Seorang "Blogger Profesional & Blogger Preneur". (23/8 bangoji.net)

Silahkan Berikan Komentar Relevan Untuk Artikel Ini
¤ Tidak Nyepam
¤ Tidak Promosi
¤ Tidak Menyematkan Link Aktif

Akan dihapus Spam, Promosi dan Link Aktif

*Diperbolehkan Untuk Diskusi dan Sharing Dikolom Komentar
EmoticonEmoticon